CEK DISINI SEKARANG! Hanya Daftar Daerah Ini Yang Di Izinkan Mendikbud Sekolah Tatap Muka

CEK DISINI SEKARANG! Hanya Daftar Daerah Ini Yang Di Izinkan Mendikbud Sekolah Tatap Muka

Rabu, 20 Januari 2021

Infodikbud.com - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Nadiem Makarim menyebutkan, saat ini jumlah sekolah yang melakukan pembelajaran tatap muka sebanyak 15,5 persen dari total seluruh sekolah. 


Nadiem menilai, hal ini menunjukkan pemerintah daerah masih berhati-hati dengan melakukan pembelajaran tatap muka.


"Penyesuaian SKB 4 Menteri itu masih saja mempertimbangkan keselamatan dan keamanan. 


Itulah kenapa kita membuat check list yang cukup berat, supaya persiapan itu dilakukan secara serius, dengan berbagai macam perizinan yang harus dilakukan mulai dari orang tua, komite sekolah sampai dengan pemdanya sendiri," kata Nadiem, dalam Raker bersama Komisi X DPR, Rabu (20/1).


Ia menjelaskan, bagi sekolah yang mau melaksanakan pembelajaran tatap muka, kondisi prosedur pembelajarannya sangat berbeda dengan yang normal. 


Seluruh warga sekolah harus menggunakan masker, dengan kapasitas kelas maksimal 50 persen atau 18 siswa perkelas.


Adapun, rincian sekolah yang telah melakukan pembelajaran tatap muka berdasarkan jenjang yakni, SD 13,5 persen, SMP 19,8 persen, SMA 19 persen, dan SMK 17,5 persen. 


Nadiem menyebut, untuk kota-kota besar yang memiliki klaster Covid-19 paling tinggi, sebagian besar belum melakukan pembelajaran tatap muka.


"Sebagai informasi lebih lanjut, terutama di kota-kota besar dimana di situ adalah klaster pandemi yang paling memprihatinkan, contohnya DKI Jakarta yang melakukan tatap muka 1 persen, Surabaya 3 persen, Bandung 6 persen, dan Palembang 5 persen," kata Nadiem menambahkan.


Hal ini menunjukkan, di kota-kota besar pemerintah daerah mengambil langkah yang berhati-hati untuk mengantisipasi risiko Covid-19. 


Nadiem mengatakan, meskipun pemerintah pusat memberikan otoritas kepada pemerintah daerah untuk melaksanakan tatap muka, keamanan masih cukup rendah di beberapa daerah apalagi di kota-kota besar.


Menurutnya, kebijakan pembukaan sekolah akan membutuhkan waktu yang cukup lama, baik dari segi persiapan protokol kesehatan dan memulai proses tahapan tatap muka. 


Daerah-daerah, menurut Nadiem tetap memilih mengambil jalur yang lebih aman yakni tidak melakukan pembelajaran tatap muka.


"Jadi ini salah satu bagian kenapa SKB 4 Menteri itu kita keluarkan, untuk memberikan otoritas ke pemda, karena kami mengetahui bahwa kecepatan melakukan pembelajaran tatap muka itu sangat pelan. 


Walaupun Covid-19 meningkat, setiap pemerintah daerah sebenarnya bereaksi sesuai dengan risiko di masing-masing daerah," kata dia lagi.


Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mengatakan ada 34.200 sekolah yang sudah menggelar pembelajaran tatap muka di tengah pandemi COVID-19. Sisanya, 186.552 sekolah, masih menggelar belajar dari rumah.


"Dengan adanya riset dan survei dan yang melaksanakan pembelajaran tatap muka, sampai saat ini ada 15 persen atau 34.200 sekolah dari semua satuan pendidikan kita, sedangkan 186.552 sekolah atau 84,5 persen belajar dari rumah," kata Nadiem Makarim dalam rapat bersama Komisi X DPR, Rabu (20/1/2021). Nadiem Makarim hadir secara virtual.


Nadiem Makarim menilai tingkat kemauan pemerintah daerah untuk membuka belajar tatap muka kini masih rendah. 


Terutama daerah yang menjadi klaster tertinggi kasus COVID-19.


"Jadi walaupun Kita sudah memberikan otoritas kepada pemda untuk tatap muka tingkat kemauan masih cukup rendah, apalagi di daerah yang cukup besar," ujarnya.


"Sebagai informasi lebih lanjut terutama di kota besar di mana klaster pandemi yang memprihatinkan contoh di DKI Jakarta hanya 1 persen tatap muka, Surabaya 3 persen, Bandung 3 persen, Medan 6 persen, dan Palembang 5 persen," lanjut Nadiem Makarim.


Sedangkan di tingkat perguruan tinggi, Nadiem Makarim menyebut 60 persen masih menjalani pembelajaran jarak jauh. 


Menurutnya, perguruan tinggi yang belajar tatap muka hanya yang membutuhkan praktik.


"Hampir 60 persen masih full daring, 40 persen melakukan hybrid learning di mana beberapa hal yang membutuhkan equipment datang langsung tapi kuliahnya online," ujarnya.


sumber: republika.co.id


Demikian info yang dapat kami sampaikan.